Archive for cerita

Bercerita season sekian

Jangan tanyakan kenapa judulnya “Bercerita season sekian” karena saya juga tidak tahu :mrgreen:

Tahu ga, kadang suka males nulis nulis kayak gini, walaupun ada sesuatu yang pengen diceritain, tapi pas liat blog, bawaannya pengan curhat.. galau.. meh.. :|

Tapi kalo bicara soal hati, rasanya masih gitu-gitu aja, muter di masalah yang sama, kayak berenang melawan arus.. susah…
kemaren sih sempet ada niatan deketin yang lain, tapi karena ada satu dan lain hal, kayaknya ga deh… :D

Baiklah mari kita akhiri berbicara soal hati, mari kita bahas tentang film, bukan pengen ngereview sih, cuma tadi sebelum nulis ini, baru selesai nonton film “Arisan 2″ sebetulnya film ini lanjutan dari film yang pertama, tapi yang pertama aja belum pernah nonton, susah nyarinya, jadi ceritanya awalnya ga begitu tahu sih, tapi bener deh tu film bagus. Intinya sih tentang kehidupan masyarakat modern jakarta, dengan gaya hidup yah.. hemmm aneh sih kalau menurut pribadi, tapi secara keseluruhannya bagus.

Sebetulnya film indonesia tuh banyak yang bagus, di folder laptop ni, nyimpen beberapa judul film, kayak GIe, 3 hari untuk selamanya, berbagi suami, Janji Joni, lalu ada Jomblo, untuk yang belum pernah nonton, coba deh cari film-film ini, keren pokoknya.. Oia sempet nonton The Raid 2, ni film efek keren banget, pantes kalo rating di IMDB nyampe 9 poin, tapi walapun keren gitu untuk sisi ceritanya, bisa dibilang…….. bodoh :mrgreen: aneh banget pokoknya :lol:

Baiklah, mari kita akhiri sesi meracau ini… Ya ampun pantes gada yang baca, tulisannya ga jelas gini…

Hey, look what i found!

Cie.. Judulnya bahasa inggris, sok banget :mrgreen:
Coba perhatikan foto berikut ini.

image

Foto apa? Salah, bukan itu jawabannya, ibi foto kaos, tepatnya foto kaos olahraga, lebih tepatnya lagi, foto kaos olahraga SD.
Ceritanya disuruh bongkar lemari, biar baju-baju bekas dipisahin dari yang masih dipake, nah ketemulah baju ini. Fyi aja sih, ini baju olahraga waktu saya masih SD, di kaos itu ada tulisan IPPOR, ada yang tahu kepanjangan dari IPPOR? Iya betul sekali, kepanjangan dari IPPOR adalah Induk Pengembangan Potensi Olahraga.
Jadi ceritanya di SD itu, oia sd saya ini namanya SDN 5 Pangalengan, letaknya di belakang pasar Pangalengan, malah depannya itu ada tempat sampah untuk limbah pasar, ampe sekarang keadaannya gak berubah heu. Ok kembali ke cerita inti, jadi konon katanya sd saya ni langganan juara dalam bidang olahraga, segala jenis pertandingan olahraga sd ini selalu jadi juara, makanya sama pemerintah disematkanlah gelar SD IPPOR karena prestasinya itu, keren sekali bukan? Cerita ini sebenernya bukan dari guru atau orang yang ada dalam sekolah, tapi dari seorang kenek angkutan umum, jadi gatau juga cerita ini bener atau salah, ya namanya kenek kalo salah mah wajar :mrgreen:
Sebagai alumni SD Negeri yang menyandang gelar IPPOR, sudah sewajarnya saya ini… Ya bukannya sombong yah, tapi gimana yah kalo kenyataannya saya ini pelari yang cepat, penyetak gol yang tangguh, dan pendribble bola yang lihai, keren sekali bukan?? Hhhaha…hahhhaa ppppfffffttttt… Gak deng, itu cuma khayalanku saja, pada kenyataannya saya gak pernah bisa main bola, dulu ketika temen-temen pada main bola, saya lebih suka diem dipinggir lapang sendirian ahaha untung ga dinilai main sepakbolanya, kalau dinilai udah pasti nilai olagraga saya berantakan :D
Eh tapi gini-gini juga saya pernah eksis di acara PORSENI, tau kan PORSENI apaan? Itu lho acara perlombaan olahraga itu, ini serius saya pernah ikutan lho, cabang olahraga catur.. Beuuhhh olahraga otak, cabang olahraga yang paling cocok, karena saya lebih suka berpikir daripada lari kesana kemari, capek!
Karena saya baru pertama kali ikutan PORSENI ini jadi agak gugup gitu dalam bertanding jadi strategi yang saya lakukan selalu bisa dipatahkan oleh lawan, hasilnya saya kalah dalam pertama, dan langsung tereliminasi, sayang sekali. Walau begitu saya adalah lawan yang cukup tangguh, buktinya salah dikalahkan dalam 3 (TIGA) langkah, iyah waktu itu saya dikalahkan setelah 3 langkah, pertandingan yang berat memang, tapi saya yakin saya adalah lawan yang tangguh, iyah kan? Hahahahahahhaa *nangis di pojokan*
Menyedihkaaaaaannn sebagai alumni saya merasa sangat gagal, tapi itu semua masa lalu, yang pentingkan masa kini dan masa depan :)
Ya udahlah ga baik membuka aib sendiri.. Bye.. Aku kangen kamu #apasih

Nebeng Bagi Tajil

Haloo… 9 Juli akhirnya tiba, bagaimana? Udah pada milih kan yah? Masih ada yang golput? Ya sudahlah, saya gamau bahas itu :mrgreen:

Nebengers komunitas yang saya ceritakan di postingan sebelumnya, tadi sore mengadakan kegiatan bagi-bagi tajil gratis, untuk para pengendara kendaraan bermotor. Mungkin yang pernah mengikuti acara serupa tau yah, bagi-bagi tajil itu kayak gimana, jadi kita di jalanan gitu ngebagiin tajil tujuannya agar pengendara motor yang masih di jalan bisa berbuka tepat waktu, dan tau ga? berapa tajil yang berhasil saya bagikan? 10? 20? 100? tidak,, tidak sebanyak itu, lebih tepatnya tidak ada… iyah tidak ada yang berhasil saya bagikan? hahaha saya gatau kenapa orang-orang menolak saya kasih tajil? Atau mereka pikir yang saya bagikan itu mengandung racun? ntahlah.. saya ga ngerti, gratisan kok pada gamau.. ya sudahlah yah namanya juga usaha. :mrgreen:

Tapi ada satu hal yang menurut saya, bener-bener kesalahan fatal, mungkin tidak banyak orang yang menyadari hal ini, tempat kegiatan ini diadakan ternyata jadi tempat pedagang asongan berjualan, dan itu fatal sekali, kebayang ga sih? Berapa pendapatan yang berkurang karena kegiatan ini? Rasanya untuk selanjutnya masalah ini bener-bener harus dipikirkan, jangan sampai niat baik kita malah berbalik jadi mendzolimi orang lain, kalau dipikir-pikir rasanya pengendara itu tidak terlalu butuh dengan tajil, buktinya banyak menolak untuk diberi tajil gratis, seandainya yang gratis saja sulit dibagikan apa lagi yang harus dibeli, mungkin mereka hari ini tidak dapat penghasilan karena kegiatan ini, karena mereka cuma berjualan 1 atau 2 jam sebelum magrib…. Haaaaaaa aku jadi merasa bersalah… Mudah-mudahan mereka mempunyai sumber penghasilan lain, selain jadi pedagang asongan diperempatan.

Niat bagi terkadang menjadi tidak baik ketika waktu, tempat yang kita pilih tidak tepat, mungkin seperti itu sesuatu yang kita pelajari hari ini….. iya ga sih? Heu….

Ngeblog dikit

Selasa, 8 Juli 2014

Besok adalah hari pemilu, hari dimana nasib bangsa ini untuk 5 tahun kedepan ditentukan dalam 1 hari, jadi jangan golput!

Ok.. Ok sebenernya saya gatau mau nulis apa, harusnya sih ngoding, kerjaan banyak bener, tapi mood kadang ga muncul, jadi apa daya tak bisa apa-apa, jadi yah ceritanya sebelum nulis ini, saya liat-liat tulisan awal, masa dimana sebuah tulisan bisa dikomen 20 kali, keren ga sih itu? keren yah.. :mrgreen: ya maklumlah tulisan yang saya buat rasanya biasa aja, tidak ada yang spesial, gaya bahasa yang saya gunakan, cara saya menjelaskan kadang ga beraturan, saya selalu merasa ada yang salah dengan otak ni, sepertinya ga bisa sistematis :D

nah kan,,, saya bingung mau nulis apa lagi..

ngomong-ngomong soal pilpres kayaknya tahun ini adalah pilpres dengan kampanye paling busuk yang pernah saya alamin, fitnah, berita simpang siur, saling tuduh, saling jelek-jelekin antar pendukung pasangan calon, campur semua ada, rasanya kita makin tidak dewasa dengan semua kelakuan ini, ntah karena merasa dapat bebicara dengan bebas sehingga terlampau batas atau ntah apa, tapi rasanya saya muak dengan kampanye seperti ini, kampanye busuk!

Baiklah karena mood saya tidak terlalu bagus untuk menulis ternyata, jadi saya akhiri saja…

 

 

salam escetepeeeeee..

 

Mari bercerita tentang nebeng!

Halo.. udah lama ga ngisi blog ini, sebagai orang yang pengen banget diakui sebagai blogger, aku harus mengisi ini dengan rutin :mrgreen:

Sebetulnya cerita soal trip Malang itu belum beres sih, tapi rasanya saya tidak ingin bercerita soal itu, saya lebih mau cerita soal apa yang saya alami tadi, ya tadi sebelum saya nulis cerita ini.

Ceritanya beberapa minggu ini saya bergabung dengan komunitas nebengers, itu lho komunitas yang suka ngasih tebengan ke anggota nebengers lain, dalam komunitas itu ada kegiatan rutin kumpul-kumpul gitu, saya sudah dua kali ikut kumpul komunitas, dan rasanya aneh banget, saya bener-bener gatau harus ngapain disana. Sebetulnya sebelum saya ikut komunitas nebengers ini, saya juga ikut komunitas lain, jadi ya saya terbiasa dengan kumpul-kumpul seperti itu, tapi ini rasanya lain, biasanya saya berkumpul dengan komunitas yang berkembang atas dasar minat yang dimiliki, misalnya komunitas linux, komunitas web developer atau komunitas backpacker jadi ketika berkumpul, yang diobrolinnya jelas, dan saya lebih mudah berbaur dengan anggota komunitas itu, berbeda dengan komunitas nebengers ini, yang notabene komunitas yang berjalan atas sebuah aksi.. errr sebut saja begitu, karena saya ga mungkin membuka pembicaraan dengan “halo kang/teh gimana tebeng menebengnya, lancar?” atau “Halo Kang/teh kalo nebeng biasanya duduk dimana ya? di bagasi apa di pentil?” gak mungkinlah membuka pembicaraan dengan kalimat itu, dan rasanya memang tidak ada pembicaraan soal nebeng menebeng dalam kumpul-kumpul itu.

Hal ini jelas tantangan banget, saya bukan seorang yang suka berkumpul dengan orang berjumlah banyak, dalam kondisi seperti itu, biasanya saya mengalami kebingunan, ntah apa yang harus dilakukan, merasa seperti setetes minyak dalam segelas air, mental! Beruntung ada yang kenal saya yang bisa jadi semacam pengemulsi, membuat saya bisa sedikit berbaur, untungnya lagi ada beberapa orang yang mengajak kenalan, yah lumayan, walaupun saya juga ga inget nama-nama mereka :mrgreen: hahahha mungkin jika jumlah mereka tidak terlalu banyak, akan lebih mudah untuk saya berbaur, saya memang butuh penyesuaian.

Eh bagaimana kalo saya cerita tentang pengalaman ngasih tebengan?

Pertama kali saya ngasih tebengan itu ke Teh Tina, waktu itu dia nebeng ke Tasik, setelah cerita-cerita ternyata Teh Tina ini kenal sama temen yang mau saya datangi, dunia memang sempit, dan dalam perjalanan mobil saya sempet mengalami kempes ban, dan terpaksa saya harus ganti ban dulu, itu pertama kali saya ganti ban sendirian, waktu ma Teh Tina ini sharenya snack-snack kiloan gitu, yang akhirnya habis beberapa hari kemudian.

Cerita kedua saya tebengin ulfa, waktu itu kita bareng mau ke tempat acara nebengers juga, kebetulan kita searah, dan beruntunglah saya membawa dia, karena kalo tidak mungkin saya tidak akan sampai dengan cepat, karena saya gatau arah :mrgreen: Oia Ulfa ini ternyata baru lulus SMK :D waktu itu sharenya gratis.

Yang ketiga saya ngasih tebengan om Utus. Om utus ini adalah lurah di distrik nebengers Bandung, ya katakanlah dy dedengkotnya nebengers Bandung :D 2 kali saya nebengin dy, dan kalo share pasti aja minuman instan, lumayan ngilangin haus.

Yang keempat yang nebeng itu Tante Shane, waktu itu Naominya sakit karena jatoh dari tempat tidur, kita gak banyak cerita sih, tapi yang saya tau rumahnya itu jauuuuuuuuuuuuuuuuuhh sekali :lol: serius lho kan ternyata rumahnya masih searah ma temen yah, nah rumah temen itu udah jauh banget, katanya kalo rumah tante Shane masih keatas lagi,, dan percayalah itu jauuuuh banget :mrgreen:

Dan terakhir saya kasih tebengan ke Ela, namanya sih Laura tapi waktu kenalan dy memperkenalkan dirinya sebagai Ela, waktu itu dy nebeng dari jakarta, dan sepanjang jalan kita bercerita, bersenda gurau, tertawa dan lainnya… ga denk,, kenyataannya tidak seperti itu, dy tidur dari KM 20an sampai Tol Buat batu :)) saya gatau itu tidur apa pingsan, 2 jam perjalanan tidur aja gitu :lol: Tapi ternyata Ela tuh programmer lho,, wwooooo dan dy baru selesai sidang D3nya.. wahhh selamat,,, selamat.
Oia waktu itu dy bayarin kopi instant ma permen karet
 

Nah segitu aja cerita kali ini, nanti dilanjutin, kalo ada yang baca :))